Melawan Takut, Siapa Takut?

TAKUT. Meski hanya satu kata, namun bisa bermakna besar, jika Anda tak mampu mengatasinya. Ya, dalam hidup, kita terkadang dihadapkan pada banyak pilihan, antara iya atau tidak, hitam atau putih, baik atau buruk dan benar atau salah. Setiap keputusan yang diambil akan mendatangkan risiko, itu pasti. Namun, adakah Anda terus takut mengambil risiko atas keputusan-keputusan itu, risiko yang sebetulnya belum tentu akan terjadi?

Terpagar rasa takut tidak akan membuat kita beranjak kemana-mana, takut hanya membuat Anda berhenti melangkah dan menggapai mimpi, membuat Anda terdiam dan memisahkan diri dari orang-orang yang dicintai. Membuat kehidupan Anda justru terasa sempit karena Anda masih terbelenggu takut yang membatasi diri untuk berkembang.

Takut. Memang tak selamanya sebuah sikap negatif. Ketakutan yang muncul terkadang justru bisa menjadi “alarm”, yang mengingatkan kita untuk lebih berhati-hati. Namun, takut dengan dosis yang berlebihan tentu saja kurang baik bagi perkembangan jiwa Anda. Jadi, untuk mengatasi rasa takut itu, sebaiknya:

1. Ubah cara pandang

Pertama yang harus dilakukan adalah mengubah cara pandang Anda, dari takut menjadi cinta, dari pesimis menjadi optimis. Karena takut dan pesimis tidak lebih dari sekedar ilusi yang belum tentu terjadi. Jadi, sebaiknya abaikan sejenak standar, aturan, atau keyakinan yang dibuat oleh orang lain karena haya Anda yang mengetahui apa yang terbaik bagi diri Anda.

2. Kenali ketakutan Anda

Tanyakan pada diri apa yang membuat Anda merasa takut dan bagaimana perasaan itu sanggup menguasai Anda. Menyadari apa yang menjadi ketakutan Anda, akan membantu mengurangi rasa takut tersebut. Karena tanpa disadari, Anda tengah berupaya mencari jalan keluarnya.

3. “Berbagi” ketakutan

Jika Anda tak mampu mengatasi rasa takut itu sendirian saja, maka carilah teman terbaik untuk berbagi ketakutan dengan Anda. Seperti saat sendirian menonton film horor, ketakutan itu lebih terasa mencekam tubuh Anda, bukan? Namun saat Anda menontonnya bersama teman, ketakutan itu akan terbagi.

Tepis sementara perasaan gengsi hanya karena Anda takut teman-teman mengangggap Anda seorang penakut. Carilah seseorang yang bisa dipercaya, dan berbagilah dengannya tentang perasaan yang mengusik Anda. Merekalah yang akan bersedia menuntun Anda menemukan jalan terang dari ketakutan dan mendorong Anda untuk bangkit dan melangkah.

4. Melawan takut

Ketakutan sejatinya hanya akan pergi dari kehidupan Anda jika Anda bersedia melawannya. Jadi, segera datangi dan tantang ketakutan tersebut. Yakinlah bahwa rasa takut yang sanggup Anda lawan ini niscaya memunculkan kepercayaan diri yang terus meningkat. Sebagai contoh, Anda phobia keramaian, maka untuk meredam perasaan takut itu, pergilah ke tempat yang dipenuhi banyak orang seperti pasar atau mall.

5. Fokus pada masa kini

Masa depan memang harus dipikirkan, namun bukan berarti masa itu menjadi ketakutan bagi Anda di masa kini. hanya karena terlalu memikirkan prospek masa depan, jangan sampai membuat Anda dilanda rasa cemas, takut dan pesimis. Untuk mengatasinya, dibutuhkan keseimbangan antara tubuh dan pikiran. Artinya, berlatihlah untuk fokus pada apa yang Anda kerjakan di masa kini. Anda akan memiliki lebih banyak energi dan power untuk memperoleh kebahagiaan sekarang tanpa perlu takut dan cemas pada masa depan.

Jadi, raihlah apa yang ada sekarang, dan tak perlu takut menghadapi esok atau nanti. (maya/CN19)

 

 

sumber: http://suaramerdeka.com/v1/index.php/read/wanita/2011/04/29/1098/Melawan-Takut-Siapa-Takut

 

Post a comment or leave a trackback: Trackback URL.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: